Crisis of Democracy in Thailand and the Network of Monarchy

Aryanta Nugraha

Abstract


Artikel ini bermaksud untuk menjawab dua pertanyaan; mengapa terjadi krisis demokrasi di Thailand dan siapa sebenarnya pemenang dari krisis demokrasi tersebut. Dengan mempertimbangkan semakin pentingnya kehadiran kelompok yang sering disebut sebagai Network of Monarchy, artikel ini beragumen bahwa krisis demokrasi di Thailand sangat terkait dengan persaingan politik antara kubu pro-Thaksin dengan kubu anti-Thaksin yang disponsori oleh kalangan Network oh Monarchy. Kompetisi politik tersebut tidak hanya terjadi pada tingkat elit, tetapi berubah menjadi keresahan politik dan kerusuhan social yang melibatkan pertentangan antar kelompok masyarakat yang dicirikan oleh penggunaan warna kaos yang berbeda (clash of colored shirts). Meski akhirnya Thaksin berhasil diturunkan, artikel ini berpendapat bahwa kemenangan sementara kubu Network of Monarchy ini tidak akan berpengaruh banyak bagi stabilitas dan kepastian demokrasi di Thailand, apabila kerangka pengaturan demokrasi pasca Thaksin gagal melibatkan partisipasi masyarakat di tingkat akar rumput. Terlebih lagi, pemerintah demokratik juga harus mampu mengatasi persoalan ketimpangan ekonomi, terutama di wilayah utara.


Keywords


Thailand, democracy, network of monarchy

Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.31315/paradigma.v16i1.2452

Refbacks

  • There are currently no refbacks.